Tuesday, 22 March 2011

Hikayat Cupak Bunting Sulung

Alkisah..!

Sepasang suami isteri yang dikenali sebagai Pak Cupak dan Mak Tahil tinggal disebuah desa..
Desa bernama Desa Tembelang Pecah..
Adalah dinyatakan bahawa pasangan tersebut sudah lama mendirikan masjid..
Namun belum juga dikurniakan cahayamata..
Cenderamata banyak lah..
Pak Cupak aktif bersukan..
Sukan kegemarannya ialah lari dalam guni..
Sudah sepuluh tahun berturut-turut dia menjuarai acara tersebut..
Mak Tahil pun apa kurangnya..
Tiada siapa yang dapat mengalahkannya dalam jengket kapal terobang..
Pasangan tersebut terpaksa bersosial untuk mengelakkan diri daripada dihurung kesepian..
Bagi mereka cahayamata sahajalah jalan keluar bagi permasalahan mereka itu..

Arakian telah dicuba pelbagai petua..
Malah pantang larang pun sudah puas dielakkan..
Mak Tahil belum juga berbadan dua..
Pak Cupak mula merasakan kekurangan dirinya..
Di ajaknya Mak Tahil untuk menjalani pemeriksaan kesihatan di klinik berdekatan..
Setelah analisis dari pemeriksaan tersebut keluar..
Pak Cupak tahu bahawa dialah penyebab Mak Tahil belum berbadan dua..
Sedih hatinya tidak terhingga sehingga dia mengambil keputusan untuk berpuasa selama sebulan..
Bukan untuk memenuhi hajat tunggalnya itu..
Namun adalah kerana pada masa itu bulan Ramadhan..

Pada suatu malam..
Pak Cupak sedang bermunajat..
Berzikir tanpa henti..
Dia didatangi seorang lelaki berjubah putih..
'Nak.. Surau ni dah nak tutup.. Nak pulanglah ke rumah ya?' Ujar lelaki berjubah putih itu.
'Baiklah!' Dengan berat kaki Pak Cupak menapak pulang ke rumahnya.

Tengah malam itu pula..
Mak Tahil didatangi seorang lelaki berjubah hijau..
'Sayang.. Malam ni malam jumaat kan?' Pak Cupak segera masuk ke dalam selimut.

Keesokan harinya..
Mak Tahil pun muntah tanpa henti-henti..
Melihat akan keadaan isterinya itu, Pak Cupak melonjak kegembiraan..
Menurut hematnya, isterinya itu mungkin berbadan dua..
Mak Tahil sebenarnya terhidu akan sesuatu..
Bau yang cukup membuatkannya meloya itu datangnya dari tapai ubi kayu yang dimasaknya tiga hari lepas..
Yang terlupa dihidangkannya..
Mak Tahil segera membuang tapai ubi kayu tersebut..

'Mak Bidan.. Oh Mak Bidan.. jemput ke rumah kejap!' Pak Cupak tersengih cam kerang busuk..
'Apehal Cupak.. Ce cite Ce cite.. Nak pinjam gantang ke?' Seloroh orang tua tersebut.
'Bukan.. Saya nak Mak Bidan tengokkan si Tahil tu.. Muntah jer awal pagi ni..' Pinta Pak Cupak.
'Salah makan kot!' Balas Mak Bidan sambil membetulkan sanggulnya.
'Tak salah makan pun..' Cepat Pak Cupak menyangkalkannya.
'Moh kita ke sana..' Mak Bidan melompat turun ke bawah.
'Bersemangat orang tua ni..' Pak Cupak membontoti wanita separuh umur itu.

'Mak Bidan..?' Mak Tahil terkesima.
'Si Cupak ni mintak aku datang tengokkan ekau..' Mak Bidan segera menjelaskan maksud kedatangannya.
'Abang..' Mak Tahil menjeling tajam ke arah suaminya itu.
'Tak salahkan mencuba..' Pak Cupak tersengeh nampak gigi.
'Ok lah.. Terlanjur Mak Bidan datang ni..' Mak Tahil segera bergerak ke kamar peraduannya.

'Cam mana Mak bidan?' Soal Mak Tahil.
'Perut kosong ja ni.. Angin..' Mak Bidan terus menggunakan khidmat jari jemarinya.
'Kalau kena gaya ni.. Kau akan berbadan dua..' Mak Bidan menyuarakan rasa hatinya.
'Kena gaya? Gaya apa Mak Bidan?' Soal Mak Tahil.
'Kau ni.. Ada pernah dengar pasal Dukun Bunting Tujuh?' Soal Mak Bidan.
'Dukun Bunting Tujuh? Tak pula.. Siapa dia tu?' Mak Tahil tertanya-tanya.
'Dukun Bunting Tujuh terkenal tau.. Dia pernah membantu membuntingkan Si Senah Baker..' Mak Bidan bercerita dengan asyek masyuknya.
'Membuntingkan Si Senah? Taknaklah saya.. Saya nak zuriat dengan Abang Cupak..' Mak Tahil menolak cadangan Mak Bidan.
'Kau ni.. Dukun tu pompuan lah.. Ce cuba kat dia.. Mana tau berhasil..' Mak Bidan menyusulkan cadangannya.
'Nah ni alamatnya..' Mak Tahil segera mencapainya.

Dicubanya ke Dukun Bunting Tujuh..
Setelah tujuh bulan masih belum ada hasilnya..
Mak Tahil merebahkan kepalanya di atas riba suaminya..
'Abang.. Kalau tak ada rezeki juga.. Kita hidup berdua sudahlah..' Mak Tahil menarik nafas panjang.
'Kita dah cuba.. Kalau Allah tak berkehendakkan begitu.. Tak guna juga kan?' Pak Cupak membelai rambut isterinya.
'Last-last abang yang bunting dulu..' Mak Tahil tersenyum melihat perut suaminya yang sedikit boroi.

p/s: Kita boleh merancang.. Tapi Allah yang menentukannya..
Kita boleh berusaha.. Tapi bukan ubat atau rawatan yang boleh memberikan kita SEHAT..
Sebaliknya rahmat Allah yang menyembuhkan.. 
Ingat tu..

Banyak yang tersirat disebalik cerita ni..
Cedok mana yang BAIK..
Hindar mana yang BURUK..
Ok?
Kita memuhasabah diri bersama-sama ya?
Ehsan dari Auntie Googlelina

4 Komentar:

With Julia said...

Ah lan wasahlan... :)
suka betul dia mengarang ye...bagus..alhamdulilah...
Berita terbaru..julia dah selamat pulang ke malaysia semalam...sekarang berada di ofis ehehhe..windu nak keje...ehehe :P

bunga said...

betul..semua adalah dengan izin-NYA..

adamzico said...

Julia: winkies wink utk anda.. Alhamdulillah.. Dah jejalan kt N3 anda tadik.. Siap mengomen lagik.. Wink!

adamzico said...

Bunga: Yupp Semua di izinkanNya.. Kan? Kita merancang, Allah menentukannya.. Hehe

Dah baca ENTRY ni..?

Satu BAHASA Satu LOGHAT

PEKIN

PEKIN adalah satu keadaan dimana seseorang itu belajar untuk berjimat.. Berdikit-dikit dalam berbelanja..

Ayat:
Masa untuk PEKIN.. Menabung time..!

p/s: PEKIN pekin jugak.. Jangan kena cop bakhil sudah.. Anyway PEKIN yang saya maksudkan ini tak ada kaitan dengan PEKIN si pelakon tu.. Kebetulan semata-mata.. wink!