Wednesday, 20 April 2011

Tiada Aku Mengerti (Part 2)



            Pagi hari ini redup dan hujan mulai turun membasahi bumi yang kekeringan sejak sebulan yang lalu. Aku melangkah laju ke arah kaki lima sekolah agar dapat berteduh dari hujan. Aku merapikan diri sebelum bergerak ke kelasku.

            Seminit kemudian, aku disimbah oleh air takungan hujan yang berpunca dari pecutan sebuah motorsikal yang entah dari mana datangnya. Basah kuyup aku jadinya. Dalam kemarahan aku cuba mencari penunggang motorsikal itu. Mujurlah aku bertembung dengan Mil yang kebetulan menanti kemunculanku.

            Dia menarik tanganku dan menyatakan bahawa dalam tempoh terdekat zodiakku, Aquarius akan bertembung dengan Sagitarius, iaitu jejaka yang akan merubah diriku. Aku masih lagi memikirkan tentang penunggang motorsikal itu. Siapakah gerangannya dia?

            Satu kelas memerhati diriku yang kebasahan. Paling sinis adalah dari jelingan tajam Anita padaku. Dia tentunya suka dengan keadaanku yang kebasahan. Airel juga memerhatiku.

            Masa pertama terbuang begitu sahaja kerana tiada latihan jasmani akan diadakan berikutan hujan lebat. Mil menarik tanganku untuk bertemu dengan cikgu kemahiran hidup meminta pertolongannya. Aku hanya mengikut arahan Mil yang sememangnya baik padaku.

            Atas bantuan cikgu Shamsinar, aku dapat menyerika baju sekolahku bersama-sama dengan Mil. Mil memerhati wajahku yang tekun menggosok kain. Aku bersyukur kerana ada teman yang baik seperti Mil. Dia tidak pernah menjatuhkan aku. Dia banyak berkorban demiku. Aku sayang Mil seperti saudaraku sendiri.

            Aku dan Mil pulang ke kelas kerana masa pendidikan jasmani telah berakhir. Kami berdua masuk ke dalam kelas dan mendapati ada seorang pelajar baru berpindah ke sekolah ini. Dia bernama Hijaz. Aku dan Mil hanya mengetahui namanya dari rakan kelas yang lain.

            Hijaz nampaknya seorang yang kasar. Wajahnya yang serius menakutkan aku. Adakah Hijaz orangnya? Bisik hati kecilku. Aku memandang ke arah Mil. Dia masih belum sedar akan ramalannya.

            Anita memulakan langkahnya. Dia mendekati Hijaz yang dari awal tadi tidak bersuara. Dia membatukan dirinya. Anita tidak dipedulikannya. Dia lebih rela melakar sesuatu yang dirahsiakannya.Aku sedar orang sebegitu bukanlah taste aku. Aku lebih senang orang seperti Airel yang lebih serasi denganku. Pada hematku Airel menepati ramalan Mil kerana dia adalah Sagitarius.

            Fikiranku mula memikirkan sesuatu. Jika Airel sedar Anita mempunyai calon yang lain maka dia akan meninggalkan Anita. Siapakah calon lain itu? Nampaknya aku harus menunggu lebih lama.

            Mil mengejutkan aku dari lamunan. Dia bertanyakan gambar terbaruku yang ingin dilampirkan dalam homepage ciptaannya. Baru aku teringat akan homepage kami berdua itu. Aku mencari gambar pada buku teks yang ku bawa. Gambar itu tiada di tempatnya. Nampaknya tentu tercicir di mana-mana.Ah! kenapa aku terlalu cuai.

            Sebenarnya Mil sedang menyiapkan Homepage yang memuatkan tentang kajiannya tentang bintang dan zodiak. Aku pula menjadi bahan ujiannya. Homepage itu bukan sekadar kajian tetapi lebih menyerupai diari dan album gambar kami berdua. Mil seorang yang pintar.

p/s: Apakah itu takdir? Adakah semua yang berlaku itu takdir? Apa pula ketentuan? Apakah ketentuan itu akan berlaku sepertimana pilihan yang kita ambil?

9 Komentar:

Trainer Fariz said...

geng bcr?? okey dah follow balik...nixe themes..nature...sama cam snake

zura asyfar said...

best2...suke :)

nuralynZAKREE said...

simpati sgguh cek..bassah kuiyuupp dia nahh...huhu... kesiyannyaa...
:)

Trainer Fariz said...

tahniah abg zico menjadi follower fariz yg bertuah iaitu yg ke-99 sila bace dan komen entry di bawah terima kasih [^_^]

http://trainerfariz.blogspot.com/2011/04/follower-yg-ke-99.html

adamzico said...

Fariz: yupp.. i'm BCR member too.. OK.. Apa istimewanya 99? Adakah asmaul husna? wink.. Tima kaceh.. Nanti saya ke sana ya?

adamzico said...

Zura Asyfar: kalau suka teruskan membaca n komentar ya.. wink2!

adamzico said...

nuralynzakree: sian dia.. kan kan kan.. hehe..

nuralynZAKREE said...

ha'ah.sian sgguh.

adamzico said...

nuralynzakree: sian dia..

Dah baca ENTRY ni..?

Satu BAHASA Satu LOGHAT

PEKIN

PEKIN adalah satu keadaan dimana seseorang itu belajar untuk berjimat.. Berdikit-dikit dalam berbelanja..

Ayat:
Masa untuk PEKIN.. Menabung time..!

p/s: PEKIN pekin jugak.. Jangan kena cop bakhil sudah.. Anyway PEKIN yang saya maksudkan ini tak ada kaitan dengan PEKIN si pelakon tu.. Kebetulan semata-mata.. wink!