Wednesday, 10 November 2010

Memorabilia Kasih Safiyya ~ Bab Empat ~ Plot Dua




                   ‘Here it is, Richard’s studio. Need my help?’ Aldo mengemukakan pandangannya. ‘Ok. I take it myself. Thank for comforting me.’ Aku tidak mahu mengganggu Aldo. Aku harus bertemu dengan Richard Yen.

                   ‘Hello.’ Aku memulakan langkahku ke dalam ruang pejabatnya. Pelbagai gambar model berada di satu ruangan. Aku memakukan perhatianku kepada lelaki berbangsa Cina itu. Lelaki yang berusia dalam lingkungan lewat empat puluhan itu memerhati ke arahku.

                   ‘So.. you are new girl that Norkiah told me earlier. Please take a seat.’ Richard memulakan kerjanya. ‘Siap. You can go. I’ll give this picture to Norkiah.’ Cepat benar kerjanya. Dia tentunya seorang yang arif.

                   Aku melangkah ke studio. Aldo tegas membimbing para model. Dia sesuai dengan tugas yang di pilihnya. Aku pula masih tercari-cari apakah yang terbaik untukku. Ini pun sudah cukup untukku. Berada di persekitaran yang membuatkan aku selesa, apa lagi yang aku mahukan?

                   ‘Kasih. Will you help them? Saya nak you arrange all of that with your fresh thought. K?’ Aldo mengarahkan aku untuk menyelia kerja tentang persiapan sebuah pertunjukan. Background dan juga penataan cahaya. Semua ini memerlukan imaginasi yang kuat. Aku meminta bantuan dari Pak Sani, krew yang telah lama berkhidmat di situ. Mungkin ada idea yang boleh di guna pakai semula.

                   Aku mahu segala yang berkaitan dengan aku menjadi sempurna. Biar projek pertama ini memberikan nama baik kepadaku.

                   Masa bukan sainganku. Aku perlu menunjukkan kerja keras untuk pertunjukan yang bakal bermula dalam beberapa hari sahaja lagi.

                   ‘Kasih. Buat apa tu?’ Aldo mengejutkan aku. ‘I’m doing what you want me to. Any problem?’ Aku mahukan tunjuk ajar lelaki itu. ‘Ya. I’ve one. Why you still here? Dah pukul berapa ni? Tak nak balik? Enjoyed your work?’ Aldo menunjukkan jam di tangannya. Sudah tiba masanya untuk aku pulang ke rumah.

                   ‘Erm. A little excited moments. Thanks.’ Aku menyimpan beberapa alat tulis. Lakaran yang aku buat itu di belek oleh Aldo. ‘So..’ Aku perlukan pendapat Aldo mengenai lakaran itu.

                   ‘Worth it untuk newcomers like you.’ Aldo menyuarakan pendapatnya. ‘K? See you tomorrow. Don’t Late.’ Aldo meninggalkanku.

                   Aku keluar dari bangunan itu. Aku dapat melihat susuk badan Tasnim. Dia menungguku? Aku mendekatinya. ‘Tasnim tunggu Kasih ke?’ Sapaku perlahan. ‘Erm Actually Tasnim takut you lost.’ Katanya.

                   ‘Erm I’m ok. Tasnim baliklah dulu. Kasih nak cuba pulang dengan shuttle bus’ Pintaku. ‘Erm. Really? Take care. Bye.’ Tasnim mengangkat kening kirinya kepadaku. Gayanya seperti Ziana Zain. Tasnim berangkat pulang dengan teksi yang telah lama berada di situ. Dia sempat melambai tangannya ke arah aku.

                   ‘Cik nak ke mana?’ tanya pemandu teksi itu. ‘Erm.’ Aku hanya menggelengkan kepalaku. Aku hanya melihat teksi itu menjauh dariku.

                   Aku terlihat akan Aldo. Dia menunggang sebuah motorsikal berkuasa besar. Entah aku tidak seberapa tahu akan jenis motorsikalnya. Lelaki itu mendekatiku. ‘Waiting for someone? Need a ride?’ Aldo mempelawaku. ‘No. Saya tunggu bas.’ Jawapku selamba. ‘Make it clear to me. Tasnim pulang sendirian dengan teksi? Left you here alone.’ Aldo menyambung bicaranya. ‘No. I want to stand on my own. Belajar dari kesusahan hidup.’ Aku menjelaskan kepadanya.

                   ‘So. Need a ride. Saya hantar kamu balik. Ok for you?’ Aldo menyatakan tujuannya. ‘Sampai bila saya boleh belajar hidup berdikari if I grab all the help from others.’ Aku membulatkan tekadku. ‘Ok, if you don’t want to. See u.’ Aldo memecut motorsikalnya.Aku sempat melihat ke arah cermin sisi motorsikal tersebut, seakan Aldo menjeling ke arahku. "Mungkin aku hanya berimaginasi" Bisik hati Kasih sendirian.

                   Shuttle bus akhirnya tiba jua. Nasib baik aku mempunyai syiling yang mencukupi. Aku mengimbas kembali apa yang berlaku dalam hidupku hari ini. Apa yang kurang pada hari ini? ‘There’s one.’ Fikirku spontan. Rizmi. Apa dah terjadi antara kami berdua?

                   ‘Kring.’ Loceng bas itu aku tekan. Aku harus turun di sini. Aku dapat melihat apartment Farish dari sini. Biar aku berjalan kaki. Aku hendak membeli barang dapur untuk malam ini.

                   Penat. Itu yang mampu aku katakan. Berbaloi semua yang berlaku hari ini. Aldo. Lelaki itu seakan mahu mendekatkan dirinya kepadaku. Dia tetap tidak setanding untuk meletakkan dirinya sebaris dengan Rizmi.

                   ‘Baru pulang? So camner keja?’ tanya Tasnim ke arahku apabila melihat aku merebahkan tubuhku di atas sofa. ‘Ok.’ Balasku ringkas. ‘Tak sukar ke nak kena angkat heavy thing.’ Balas Tasnim. ‘Dah namanya pun keja kan?’ Aku meninggalkan Tasnim sendirian di ruang tamu. "Kalau dapat berendam dalam air, mesti segar semula". Fikirku. Aku lantas melangkah masuk ke kamar mandi.

                   Aku mengadap diari hatiku. Gambar Rizmi aku tatap. ‘Rizmi. Kasih dah mula bekerja. Mungkin kita tak akan selalu bersua muka.’ Aku meluahkan perasaanku kepada gambar tersebut. Moga-moga Rizmi dapat mendengarnya.

                   Aku menarikan pena untuk mencoret apa yang aku katakan perlu. Kerja. Itu sahaja yang dapat aku fikirkan kini.

                   Penat. Aku membaringkan diri. Aku perlu melelapkan mata ini. Esok aku perlu bangun awal. Shuttle bus. Aku harus mengira masa perjalanan ke tempat kerja. Aku tidak mahu memulakan kerja dengan rekod yang buruk.

                   Pil tidur. Sedatif itu perlu aku jauhi kerana takut terlewat bangun dari tidurku kelak. Mungkin kerja akan membuatkan aku kurang mengambil sedatif itu. Biar aku menjalani kehidupan tanpanya.

Nota Kaki: Walaupun ini BUKAN kerja yang Kasih pernah impi-impikan suatu masa dahulu, Kasih yakin kesusahan yang di alaminya akan mengajarnya mendalami sejauh mana erti sebuah kehidupan.. Apakah kesibukan yang bakal ditempuhinya itu akan menjarakkan perhubungannya dengan Rizmi? Bagaimana pula dengan Aldo?
Di sini ada BRACELET for Men yang dipakai oleh Aldo, ianya lebih bergaya apabila si pemakainya itu adalah seorang RIDER/s.. wink!

Multi-strand Brown Leather Bracelet with Wood and Silver Beads, Amber-Yellow Stone, Karma Bracelet, Adjustable, for Men and Women 


Black Ceramic Tungsten and Carbon Fiber Combination link Bracelet for Men 


p/s: A: Anak kau kerja apa?
       B : Jual GELANG.. 
(Korunk ingat iklan ini? Mesti ingat punya.. kan! Kalau tak ingat ni ada LINK..!)

http://www.youtube.com/watch?v=fcDIuY5QT8I

1 Komentar:

sicomot-comel said...

Adam..
i'm eager to see who will be Aldo in your next segmen(erk,,akan ada ke segmen cari wajah aldo ni??hehe)

Dah baca ENTRY ni..?

Satu BAHASA Satu LOGHAT

PEKIN

PEKIN adalah satu keadaan dimana seseorang itu belajar untuk berjimat.. Berdikit-dikit dalam berbelanja..

Ayat:
Masa untuk PEKIN.. Menabung time..!

p/s: PEKIN pekin jugak.. Jangan kena cop bakhil sudah.. Anyway PEKIN yang saya maksudkan ini tak ada kaitan dengan PEKIN si pelakon tu.. Kebetulan semata-mata.. wink!