Saturday, 30 October 2010

Memorabilia Kasih Safiyya (Prolog)



                   Terabai. Tiada kasih sayang. Tiada orang yang mempercayai. Tiada orang yang dapat di percayai. Tiada kasih sayang yang tulus tanpa warna kertas yang digilai semua manusia. Wang adalah segalanya namun bernilaikah kertas itu andai nyawa menjadi pertaruhan?

                   Rindu. Aku rindukan rumahku yang dahulu. Rumah yang penuh dengan kenangan indah. Ibu. Kenapa takdir menjauhkanmu dariku. Aku rindu. Aku rindukan belaianmu. Aku rindukan perlindunganmu.

                   Prihatin. Itulah sikap ayah yang telah lama terkikis dari hatinya. Entah apa sebabnya dia telah berubah. Adakah lantaran kematian ibu? Adakah kerana cinta baru di hatimu? Aku rindukan ayah yang dahulu. Ayah yang sering memanjakanku. Ayah yang sering menasihatkan aku tentang hidup. Hidup yang penuh dengan warnanya. Warna hidup itu kini berlegar di dalam hidupku kini. Warna hitam itu terpalit dalam kembaraku kini.

2 Komentar:

sicomot-comel said...

well,i will start my reading now :D

adamzico said...

si-comot-comel: wink! welcome to Kasih Safiyya's LIFE Story..!

Dah baca ENTRY ni..?

Satu BAHASA Satu LOGHAT

PEKIN

PEKIN adalah satu keadaan dimana seseorang itu belajar untuk berjimat.. Berdikit-dikit dalam berbelanja..

Ayat:
Masa untuk PEKIN.. Menabung time..!

p/s: PEKIN pekin jugak.. Jangan kena cop bakhil sudah.. Anyway PEKIN yang saya maksudkan ini tak ada kaitan dengan PEKIN si pelakon tu.. Kebetulan semata-mata.. wink!