Wednesday, 2 March 2011

Memorabilia Kasih Safiyya ~ Bab Enam ~ Plot Dua


                  ‘Rizmi. Kau dengan Kasih ada apa-apa ke?’ Tanya Farish untuk mengetahui akan perhubungan kami. ‘Ada apa?’ Tanya Rizmi kepada Farish. ‘Siapa yang dapat Kasih tentunya bahagia.’ Merdad mengutarakan pendapatnya. Mereka mendiamkan diri.

                   ‘Oklah, aku ada kerja.’ Merdad menyatakan tujuannya. ‘Jom.’ Merdad berlalu. Sunyi saja ruang tamu. Aku beredar ke katil. Aku duduk di atasnya. Aku berharap Rizmi akan masuk ke dalam bilik. Aku rindu belaiannya.

                   Rizmi masuk seperti mana aku duga. Dia menutup pintu bilik. Dia berjalan ke arahku. Dia duduk di sebelahku. Dia mula merapatiku. Tangannya mula memegang bahuku. Aku merenung ke arahnya.

                   ‘Kasih belajar mana masakan sebegitu?’ Rizmi mahukan jawapan dariku. ‘Kasih belajar dari ibu.’ Jawabku kepadanya. ‘Erm, sebab itulah masakan Kasih sedap.’ Balasnya. ‘Masakan ibu Rizmi sedap tak?’ Aku sengaja mahu mengetahui tentang keluarga Rizmi. Dia tidak pernah bercerita kepadaku tentang latar belakangnya. Aku hanya mengenali adik perempuannya.

                   ‘Ibu Rizmi tak memasak. Mak Jarah sahaja yang memasak untuk kami.’ Nampaknya Rizmi tidak pernah merasai masakan ibunya. ‘Tak apalah. Kasih akan memasak untuk Rizmi. Janji Rizmi cintakan Kasih seorang. Boleh?’ Aku menunggu jawapan darinya.

                   ‘Janji.’ Rizmi menyatakannya. Aku bahagia dengan apa yang di ucapkannya. ‘Busuk bau perfume Rizmi ni.’ Aku bangun dan beredar menjauhinya. ‘Busuk? Meh sini Rizmi nak tengok sapa lagi busuk.’ Rizmi mula mendekatiku.

                   Rizmi memelukku. Dia mencium leherku. ‘Busuknya.’ Balasnya seakan mahu mengenakanku. ‘Tak tahanlah. Please tukar baju Rizmi tu.’ Aku tidak dapat menahan rasa mual yang teramat sangat bila menghidu bau perfume yang digunakannya.

                   ‘Ketara sangat ke?’ Rizmi baru mahu mempercayaiku. Dia agak kehairanan. Perfume yang di belinya dengan harga ratusan ringgit itu dikatakan busuk.

                   Dia berlalu dan menukar bajunya di hadapanku. ‘Eh? Kasih dah basuh baju ni?’ Rizmi agak kehairanan melihat apa yang aku lakukan. Dia memelukku. Baru kini aku rasa selesa. Bau aroma itu telah tiada lagi.

                   Aku melepaskan diriku dari rangkulannya. Aku mendapatkan seluar kecilnya yang telah aku basuh. Mukanya kemerahan. Dia bergerak mendapatkanku. Kali ini pelukannya itu kemas.

                   Aku bahagia dengan apa yang berlaku. Aku senang berada di sisinya. Lelaki itu banyak mengajar aku untuk senyum semula. Dia ibarat cahaya di dalam gelita kembaraku ini. Semoga kami akan terus bersama meniti denai kehidupan. Aku teringin untuk menjadi isterinya. Ya. Isteri kepada Rizmi.

‘Jom keluar.’ Rizmi mengajakku. Aku merenung mukanya. Serius. Nyata dia mahu menghabiskan masa bersamaku di luar.

                   Aku mengenakan jaket pendek yang diberi oleh Norkiah. Kami keluar bersama. ‘Farish ikut Mer ke?’ Tanyaku kepada Rizmi. ‘Tak. Dia ada di dalam biliknya.’ Rizmi membukakan pintu kepadaku.

                   Lagak gentlemennya itu menawan hatiku. Kami keluar ke sebuah pasaraya. Entah apa yang di fikirkan olehnya. ‘Malam ni Rizmi mahu rasa masakan lain pula. Boleh?’ Rizmi mahu menguji kehandalanku. ‘Kita masak spaghetti.’ Rizmi mengutarakan pilihannya. ‘Kasih tak pandai masak spaghetti, kalau Rizmi ajarkan tak apa la.’ Aku mahu mengetahui akan kepakarannya.

                   Dia menggenggam tanganku. Kami berdua bergerak ke hypermarket. Dia memilih bahan-bahan yang di kehendakinya. Aku pula mengambil kesempatan untuk membeli beberapa barangan untuk keperluan dapur. Tasnim. Ya. Aku perlu mereneh sup untuknya. Sup cendawan? Aku juga menggemarinya.

                   Kami berpisah arah. Kami perlu mendapatkan bahan yang kami cari. Aku cuba mencari Rizmi kerana apa yang aku perlukan telah aku temui. Di balik rak tinggi itu, aku melihat Rizmi sedang berbual dengan seorang perempuan. ‘Siapakah gadis itu?’ Bisik hatiku. Aku tidak perlu mendekati Rizmi.

                   Rizmi meninggalkan gadis itu. Dia meminta aku berpura-pura tidak mengenalinya dengan jelingan matanya. Entah berapa lama, baru Rizmi mendekatiku. Dia menyatakan kepadaku bahawa gadis itu ialah sahabat adiknya. Dia tidak mahu gadis yang bernama Umairah itu menghidu akan pergerakannya.

                   Kami bergerak pulang. Dalam perjalanan, Rizmi mendiamkan dirinya. Kami bergerak berasingan. Sampai bila aku harus berlakon sebegini. Jika aku gadis yang di cintainya, kenapa dia perlu merahsiakan perhubungan ini?

                   Rizmi menarikku. Dia memelukku dari belakang. Aku hanya berdiri membelakanginya. Semua ini menghantui diriku. Adakah kerana aku ternoda? Adakah lantaran itu aku perlu menjalani cinta rahsia sebegini? Semua ini menghantuiku.

                   Rizmi menciumku leherku. Rambutku di belainya. Dia mengusap lembut kedua-dua lenganku. Aku tetap mendiamkan diriku. Aku perlukan jawapan. Jawapan yang dapat meletakkan aku kembali ke jalan bahagia.

p/s: Cinta rahsia.. Pernahkah kamu terperangkap dalam cinta sebegini..? Jika YA. Apakah jalan terbaik untuk Kasih.. Tolong nasihatkan dia yang kini berada dalam keharuan..

4 Komentar:

topimagine said...

berpura2 dalam kehidupan... sampai bile??? :)

adamzico said...

top: berpura2 dlm kehidupan? iyakah begitu?

Afzainizam said...

,=====,o00o Ponn..Ponn.Ponn..
//__l_l_,\____\,__
l_---\_l__l---[]lllllll[]
_(o)_)__(o)_)--o-)_)___
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Salam Persahabatan kami datang ziarah blog anda
http://firestartingautomobil.blogspot.com/
http://bukandoktorveterinar.blogspot.com
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

uihhhhhh baca citer ko ingat laGU

Dalam kehidupan ini
Yang terindah
Melalui usia remaja
Senda gurau suka duka
Sering berganti
Meninggalkan kesan abadi

Oh berdebar-debar hati nya
Kali pertama bertentang mata
Inilah pengalaman
Harus ditempuhi tiap insan

Kenakalan atau kesungguhan
Sukar mencari perbezaan
Betapa kau cuba melindungi
Jelas di wajah rahsia hati

adamzico said...

Afzainizam: hahaha.. cam citer Ali Setan lak bunyinya.. wink!

Dah baca ENTRY ni..?

Satu BAHASA Satu LOGHAT

PEKIN

PEKIN adalah satu keadaan dimana seseorang itu belajar untuk berjimat.. Berdikit-dikit dalam berbelanja..

Ayat:
Masa untuk PEKIN.. Menabung time..!

p/s: PEKIN pekin jugak.. Jangan kena cop bakhil sudah.. Anyway PEKIN yang saya maksudkan ini tak ada kaitan dengan PEKIN si pelakon tu.. Kebetulan semata-mata.. wink!