Tuesday, 1 March 2011

Tangis Kasmaran ~ Bab Enam ~ Plot Empat


          ‘Makan la sikit..’Pujuk Aimar. ‘Tak naklah.. Saya just nak temankan kamu..’Waldian terus merenung lelaki di hadapannya itu menjamah nasi lemak kukus. ‘I tak ada selera la kalau begini.. Mari saya suapkan..’Aimar berjaya memujuk gadis di hadapannya. ‘Ha.. Macam ni la.. Baru i sayang..’Waldian mengukir senyuman manis. Dia tidak menduga akan kemesraan sebegini.

          ‘Yut.. This is too serious.. Saya khuatir Tuan Pengerusi akan menyedarinya.. Kita juga telah merisikokan gadis itu..’Redzuan mulai gelisah. Peluh dingin mulai kelihatan pada dahinya.

          ‘Rileks.. Kita lakukan perkara yang baik untuk membantu Redfly.. Kenapa kita harus berasa bersalah..’ Sayuthi yakin segala perancangannya itu akan membuahkan hasil.

          ‘Kau yakin?’Sayuthi mengangguk. Dia yakin perancangannya itu tidak salah dari segi undang-undang. Dia akan terus melindungi Soraya. “She’s the key..” Bisik hatinya penuh kepastian.

          ‘Waldian..Thank..’Aimar melemparkan renungannya. Telus. Renungan itu disambut dengan senyum yang tersimpul penuh manja. Apakah perubahan itu akan kekal sepertimana kemahuan akal Waldian?

          “She different.. But is there love between us?” Bisik hati Aimar. Dia menjadi keruan. Apakah yang dirasainya kini itu adalah cinta? Dia menafikannya. ‘Waldian ialah sahabat baikku.. Dia bukan gadis dambaanku.. Itu aku benar pasti..’Aimar menyuarakan pendapatnya. Ternyata apa yang terucap dek bibir itu tidak seiring dengan apa yang berkocak di dadanya.

          ‘Aimar.. Aku bukakan hatiku untukmu.. Jangan hampakan aku..’Waldian mengorak langkah menuju ke ruang pejabatnya.

          Inilah pertama kalinya Waldian berdampingan dengan seorang lelaki dalam istilah cinta. Dia mengimpikan saat indah bersama dengan Hatta namun nampaknya takdirnya kini terarah kepada Aimar.

          ‘Aimar.. mari saya kenalkan kamu dengan our new members.. Soraya.. This is Aimar..’Tuan Pengerusi memperkenalkan Aimar sebaik sahaja lelaki itu melangkah masuk ke dalam bangunan milik Tuan Redwill itu.

          ‘Hi. I’m Soraya..’manis sekali percakapan gadis itu. Ianya berjaya menyentuh hati lelaki di hadapannya. ‘Saya Aimar. Selamat datang..’Matanya terus terpaku melihat gadis yang sebegitu menawan.

          Mata bertentangan. Soraya mengalihkan pandangannya. Renungan Aimar itu membuatkan hatinya berdebar. Dia menafikan apa yang dirasainya. Ini adalah kerana hatinya sudah dimiliki.

          ‘Soraya.. Mari saya perkenalkan kamu kepada anak tunggal saya.. Red.. Come here..’ Tuan Pengerusi melambai tangan ke arah Redzuan yang sedang berdiri di satu sudut. Reduan mendekati ayahnya.

          Aimar terus terpaku di situ. “Soraya.. Nice name.. This is it.. Kind of girl i waiting for..” Seru hati kecil Aimar mengiyakannya.

          ‘Hi. Saya Redzuan..’Redzuan memperkenalkan dirinya. Dia juga terpegun dengan kecantikan gadis di hadapannya. “She really great..” Redzuan turut terpalit sayang.

          ‘Red.. Red.. I need you to accompany Soraya.. I must give a call..’Tuan Pengerusi perlu menghubungi Yolanda. Dia harus menyampaikan perkembangan terbaru kepada orang yang paling dipercayainya itu.

          Matanya terus memerhati gelagat anak lelakinya. “Mereka secocok.. Soraya lebih baik jika dibandingkan dengan Amylea.. I will try to do something.. Perhap something good for Red..” Bisik hati Tuan Redwill tatkala melihat masa hadapan anaknya bakal musnah jika terus kekal bersama Amylea.

          ‘Let me intoduce you to Sayuthi..’Redzuan sengaja menarik Soraya ke arah sayuthi. Dia tidak mahu Aimar menyedari akan perancangan mereka bertiga.

          ‘I will take a chance to get her..’Aimar telah membulatkan tekad. Dia mahu mencuba nasib untuk memiliki gadis secantik Soraya.

4 Komentar:

Nor said...

br nk suka aimar~~ xjd lah!~

adamzico said...

napa xsuka aimar.. berikan alasan anda..!

Nor said...

mula2 kata suka waldian, tup2 nk try soraya plak~~

adamzico said...

owh sebab tu ka? hehehe..

Dah baca ENTRY ni..?

Satu BAHASA Satu LOGHAT

PEKIN

PEKIN adalah satu keadaan dimana seseorang itu belajar untuk berjimat.. Berdikit-dikit dalam berbelanja..

Ayat:
Masa untuk PEKIN.. Menabung time..!

p/s: PEKIN pekin jugak.. Jangan kena cop bakhil sudah.. Anyway PEKIN yang saya maksudkan ini tak ada kaitan dengan PEKIN si pelakon tu.. Kebetulan semata-mata.. wink!