Tuesday, 29 March 2011

Tangis Kasmaran ~ Bab Tujuh ~ Plot Dua


               ‘You are too sweet..’Waldian mendapatkan sahabatnya itu. Dia memeluk lelaki dihadapannya itu. Airmatanya berjuraian menitis. Dia begitu merindukan Aimar. Dia mendambakan kemunculan lelaki itu.

                Aimar telah menjarakkan dirinya dari Waldian dengan tidak disedarinya. Dia meneruskan usahanya untuk berdampingan dengan gadis bernama Soraya. Di matanya hanya ada gambaran Soraya.

                ‘Waldian..’Amylea memeluk sahabat baiknya. Dia kembali seperti sediakala. Apakah dia telah melupakan semua kemelut yang dihadapinya?

                ‘Kenapa ni? Apa yang telah berlaku?’Amylea dapat merasakan amukan perasaan Waldian. Airmata Waldian menitis lagi. Dia memeluk sahabatnya. Dia perlukan bantuan dan semangat dari gadis itu.

                ‘Amylea.. Bingung.. Kenapa saat kita meluahkan segalanya.. Dia akan terus berlalu dan menyepi?’Waldian terbayangkan Aimar. Di matanya hanya ada gambaran Aimar.

                ‘Siapa yang berlalu pergi? Amylea kan ada di sini?’Amylea masih belum mengerti apa yang di ucapkan oleh sahabat baiknya itu.

                ‘Sudah seminggu Aimar menjarakkan diri dari Waldian.. Apakah dia telah melupakan saya? Adakah saya bertepuk sebelah tangan?’ Waldian bertambah sedih. Rindu yang mendatang itu benar menyiksa batinnya.

                ‘Aimar? Saya masih belum mengerti?’ Waldian mengesat airmatanya. ‘Saya telah membukakan hati saya kepadanya.. akhirnya dia tidak lagi bertandang.. saya rindukan Aimar..’Waldian menceritakan tentang perasaannya terhadap Aimar. Amylea tidak terkejut dengan semua itu kerana dia dapat melihatnya sejak awal lagi. Bibit itu nampaknya berkembang seperti yang diduganya.

                ‘Waldian.. Kita harus berani untuk mempertahankan rasa cinta kita.. Jika Waldian telah memberikannya ruang di hati.. So.. You must fight for your own right.. Okay? Just see him..’Amylea memberikan nasihat kepada sahabatnya. Dia yakin masalah itu terlalu kecil dan dapat diselesaikan dengan mudah.

                ‘Meet him? Is that okay?’ Waldian dihantui rasa takut. Dia tidak mahu dikatakan mengongkong. Dia terus menunggu jawapan dari Amylea.

                ‘Ya.. Meet him.. Let go..’Amylea menarik tangan Waldian. Dia perlu mempertemukan sahabatnya itu dengan lelaki yang bernama Aimar.

                “Waldian banyak kali mengajar aku tentang pengertian cinta.. Dia adalah setulus kain putih.. Cinta bakal mewarnakan hidupnya.. Itu pasti.. Apakah aku akan berhak diwarnai oleh rasa cinta yang sama?” Rintih hati kecil Amylea. Dia mencemburui sahabat baiknya itu.

                ‘Soraya.. Can we talk? By the way.. It’s almost 5.. Where you lived?’Aimar memberanikan dirinya. Dia berjaya memberhentikan langkah gadis di hadapannya.

                ‘Near by.. You? Stay which area?’Soraya membalas sapaan Aimar. ‘Around here too.. By the way.. Can i pay you a drink?’ Aimar terus mengambil peluang yang ada di hadapannya.

Dah baca ENTRY ni..?

Satu BAHASA Satu LOGHAT

PEKIN

PEKIN adalah satu keadaan dimana seseorang itu belajar untuk berjimat.. Berdikit-dikit dalam berbelanja..

Ayat:
Masa untuk PEKIN.. Menabung time..!

p/s: PEKIN pekin jugak.. Jangan kena cop bakhil sudah.. Anyway PEKIN yang saya maksudkan ini tak ada kaitan dengan PEKIN si pelakon tu.. Kebetulan semata-mata.. wink!