Thursday, 31 March 2011

Tangis Kasmaran ~ Bab Tujuh ~ Plot Tiga


                ‘No thanks.. I have important job to do.. Later on.. Okay? Bye..’ Soraya mempercepatkan langkah kakinya. Baginya masa itu emas. Sebenarnya dia tidak sabar untuk bertemu dengan Sayuthi seperti yang dijanjikan. Dia akan menyerahkan Brickwell kepada lelaki itu. Ada kemungkinannya amat payah untuk mereka bersua muka dalam masa terdekat ini.

                ‘Soraya..’Aimar terpaksa menerima hakikat bahawa gadis berkenaan amat payah untuk di dekati. Hatinya amat sukar untuk dimenangi. Aimar tidak akan menyerah kalah. Dia yakin dia akan berpeluang untuk mendapatkan Soraya sebagai kekasihnya.

                ‘Aimar..’Amylea terserempak dengan Aimar. Dia mendekati Aimar. ‘Mangsa terbaru ke?’Aimar hanya melemparkan senyumannya. ‘Ada seseorang yang ingin bertemu dengan kamu.. Dia takut untuk bertemu dengan kamu.. Mari ikut saya..’ Amylea lantas menarik tangan Aimar. Aimar hanya mengikut langkah dan haluan gadis itu.

                ‘Waldian? Apa yang Waldian buat di situ?’Aimar mengajukan persoalan itu kepada Amylea. ‘She want to meet you but scared that you will avoid seeing her..’Amylea memberikan penjelasannya. ‘Scared? But why?’Aimar sendiri termanggu dengan segala pengucapan yang lahir dari bibir Amylea itu.

                ‘Waldian.. Hi.. How are you?’Aimar terus mendapatkan Waldian. ‘Hi.. I’m fine..’Waldian melemparkan senyuman manja ke arah lelaki yang kini beraja di mindanya saban waktu.

                ‘Is that true? Waldian.. Kamu nampak pucat sangat.. Kamu tidak sihat kan?’Aimar tahu ada sesuatu dalam renungan mata Waldian. Tiada bersinar seperti dahulu. Apakah yang telah terjadi?

                Diamnya Waldian itu meninggalkan pertanyaan di hati Aimar. Dia tidak dapat menduga bahawa Waldian telah jatuh hati kepadanya. Dia tidak dapat melihat sinar cinta di mata gadis itu.

                ‘Aimar.. Jom temankan saya makan? Saya lapar lah..’ Waldian mengajak lelaki pujaannya itu untuk menemaninya. Dia tidak mengisi sebarang makanan sejak pagi tadi.

                ‘Jom.. Amylea!’Aimar melambaikan tangannya ke arah Amylea. Dia menarik lengan Waldian sambil mengatur langkah menuju ke arah keretanya.

                Dia masih belum tersedar akan jelingan dari gadis yang sepenuhnya mencintainya. Dia belum sedar bahawa gadis itu sanggup berlapar demi hanya untuk makan bersama dengannya. Apakah ada lagi pengorbanan dan kasih sayang yang dapat menandingi cinta Waldian terhadapnya? Apakah cintanya kepada Soraya itu dapat menandingi cinta Waldian kepadanya?

                ‘Soraya.. Finally.. Ingatkan kamu tidak datang tadi..’Sayuthi bersuara sebaik sahaja matanya melihat susuk badan yang amat dikenalinya. ‘Maafkan saya.. Mungkin Sayuthi telah lama menunggu di sini..’Soraya menguntumkan senyuman manis kepada Sayuthi

4 Komentar:

una din said...

awak create sndr eh?
*kagum*

Afzainizam said...

,=====,o00o Ponn..Ponn.Ponn..
//__l_l_,\____\,__
l_---\_l__l---[]lllllll[]
_(o)_)__(o)_)--o-)_)___
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
" Antara kau dan aku
Blog ini sebagai pengantara”
http://firestartingautomobil.blogspot.com/
http://bukandoktorveterinar.blogspot.com/
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

halamak dah agak lama aku tertinggal novel ko sorry lerrr aku kena bca balik yerrr....

adamzico said...

Una Din: Yupp.. Teruskan membaca.. hehe..

adamzico said...

Afzainizam: Hehe.. Takpa.. Baca perlahan-lahan.. Take time.. k?

Dah baca ENTRY ni..?

Satu BAHASA Satu LOGHAT

PEKIN

PEKIN adalah satu keadaan dimana seseorang itu belajar untuk berjimat.. Berdikit-dikit dalam berbelanja..

Ayat:
Masa untuk PEKIN.. Menabung time..!

p/s: PEKIN pekin jugak.. Jangan kena cop bakhil sudah.. Anyway PEKIN yang saya maksudkan ini tak ada kaitan dengan PEKIN si pelakon tu.. Kebetulan semata-mata.. wink!