Friday, 22 April 2011

Tiada Aku Mengerti (Part 4)


           Dua bulan lagi peperiksaan awal tahun akan menguji sejauh mana persediaan kami. Dalam kesibukan itu banyak perkara mengganggu mindaku. Antaranya perpisahan Airel dengan Anita yang heboh diperkatakan dan juga berkenaan Hijaz yang asyik mencuri pandang ke arahku.

            Aku dengar dari Mil bahawa Airel telah terserempak dengan Anita bersama-sama lelaki lain di sebuah pasaraya. Airel mengambil kata putus untuk berpisah. Aku berharap apa yang dikatakan oleh Mil dahulu akan menjadi kenyataan. Memang sah Airel adalah orangnya.

            Berkenaan Hijaz pula, aku memerlukan bantuan Mil jikalau Hijaz menunjukkan reaksinya yang mencurigakan padaku. Aku perlu mengambil langkah berjaga-jaga kerana Hijaz mempunyai rekod yang buruk. Hari ini sahaja mukanya lebam-lebam kerana kesan tumbukan. Aku perlukan sokongan dari Mil.

            Di rumah Mil, aku menyatakan bahawa ramalan Mil itu ada benarnya. Orang yang dikatakan Mil tempoh hari adalah Airel. Mil tumpang gembira kerana baginya kajiannya membuahkan hasil walaupun terlalu awal untuk membuat kesimpulan.

            Hari lahirku makin menghampiri. Tiga hari sahaja lagi aku akan memasuki 16 tahun. Aku berharap dapat lebih mematangkan diri dalam mengharungi kehidupan yang penuh dengan keajaiban.

            Airel masih single and available. Dia masih lagi menyayangi Anita. Anita berjaya menjampi Airel dengan pelbagai pembohongan. Apa yang menyedihkanku ialah Airel telan bulat-bulat kata-kata Anita. Aku sedar Airel memerlukan sedikit ruang untuk sedar akan semua ilusi yang diciptakan oleh Anita.

            Hari yang aku tunggu tiba. Aku menerima satu kejutan apabila terdapat satu lukisan yang merupakan ilustrasi dari gambarku yang hilang dahulu. Siapakah yang menghadiahkanku sebuah potret yang cukup indah padaku. Mil menggelengkan kepalanya. Dia menyerahkan sebuah kotak kecil, hadiah untukku sempena hari lahirku. Aku memeluk Mil dengan erat namun fikiranku melayang memikirkan tentang pelukis gambar aku ini. Siapakah dia?

            Airel mengucapkan selamat kepadaku. Dia kelihatan tenang dan lebih menumpukan kepada Anita yang mula menjeling ke arahnya. Adakah Airel yang menghadiahkanku lukisan itu? Aku keharuan. It's so confusing. Miracle came without a clue?

p/s: Lukisan potret hasil daripada foto yang hilang tempoh hari.. Sah orang yang menjumpainya itulah yang menemui foto tersebut.. Siapakah gerangannya? Airel..? Dia nampak bersahaja. Pelik benar reaksinya itu.

4 Komentar:

nuralynZAKREE said...

smpai part wpe nehh ? huhuk~

Trainer Fariz said...

sekali lagi tahniah kepada abg zico sehubungan dengan itu sperti yg dijanjikan abg zico boleh mngambil hadiah tersebut di blog saya

PERGI KE BLOG > CARI TAB MENU > PILIH TAB MENU BERNAMA "HADIAH DAN PENGHARGAAN" > PASTU PASANG KAT BLOG ABANG TANDA TERIMA PENGHARGAAN DARI SAYA hehehehe abg zico yg jiwang kui3

adamzico said...

nuralynzakree: ntah la.. byk part lg nie.. sila layaan k?

adamzico said...

Fariz: ok.. jap nk g tgok..

Dah baca ENTRY ni..?

Satu BAHASA Satu LOGHAT

PEKIN

PEKIN adalah satu keadaan dimana seseorang itu belajar untuk berjimat.. Berdikit-dikit dalam berbelanja..

Ayat:
Masa untuk PEKIN.. Menabung time..!

p/s: PEKIN pekin jugak.. Jangan kena cop bakhil sudah.. Anyway PEKIN yang saya maksudkan ini tak ada kaitan dengan PEKIN si pelakon tu.. Kebetulan semata-mata.. wink!